JOMBLO BUKAN BERARTI HOMO

Jomblo merupakan fenomena menarik untuk dibicarakan, dituliskan, atau hanya sekedar untuk diperdengarkan. Jomblo seolah-olah telah menjadi sebuah fenomena kontemporer yang berlaku saat ini. Dan wacana yang berkembang di dunia anak muda saat ini bahwa seolah-olah aib ketika seseorang pada kenyataannya men-jomblo. 

Ada sebuah peristiwa baru-baru ini menggugah perhatian saya mengenai hal ini. Ceritanya begini, ketika berjalan kaki menuju kantor saya melihat dua orang anak SMU di atas sepeda motor melaju membuang sesuatu di jalan sambil tertawa cekikikan, dan oleh karena rasa keingintahuan yang besar saya pun memungutnya, ternyata yang dibuang adalah sebuah pin/bros dengan ukuran 5×5 cm. Tapi yang menarik adalah tulisan yang tertera diatas pin tersebut yaitu “JOMBLO BUKAN BERARTI HOMO”, saya tidak tahu mengapa dia membuang pin tersebut, mungkin saja pada hari tersebut ia telah memiliki seorang pacar sehingga ia tidak mau mengenakan atau bahkan hanya menyimpannya, entahlah tapi yang pasti pin tersebut saya simpan untuk kemudian saya bawa pulang. 

JOMBLO BUKAN BERARTI HOMO, memakai psikologi terbalik berarti wacana yang berkembang saat ini di masyarakat  bahwa seorang jomblo kemungkinan besar adalah seorang homo! Sebuah gejala yang sakit, fenomena yang memiriskan atau lebih tepat menyedihkan malah.

Saya pribadi banyak mengenal orang-orang yang memilih menjadi jomblo karena yakin itulah yang terbaik bagi diri mereka, mereka adalah orang-orang yang berani mengatakan JOMBLO ADALAH PILIHAN, meskipun jumlah mereka tidak banyak akan tetapi saya menghormati pilihan mereka dan pandangan picik yang beredar saat ini terasa sangat menyakitkan.

Menyikapi hal ini saya teringat perkataan seorang sahabat, ketika itu ia mengatakan “Seseorang yang menjaga kehormatannya niscaya Allah SWT akan lebih menjaga kehormatan orang tersebut”

Malam ini, disaat saya menulis tulisan ini entah mengapa pin tersebut membuat perasaan saya menjadi tidak enak sehingga saya merasa perlu menyimpannya. Didalam lemari.

About tengkuputeh

Cepat seperti angin // Tekun seperti hujan // Bergairah seperti api // Diam seperti gunung // Misterius seperti laut // Kejam seperti badai // Anggun seperti ngarai // Hening seperti hutan // Dalam seperti lembah // Lembut seperti awan // Tangguh seperti karang // Sederhana seperti debu // Menyelimuti seperti udara // Hangat seperti matahari // Luas seperti angkasa // Berserakan seperti abu //
This entry was posted in Kisah-Kisah. Bookmark the permalink.

5 Responses to JOMBLO BUKAN BERARTI HOMO

  1. Baka Kelana says:

    He..he..he..
    tahu aja Abu kalau saya JOMBLO

  2. tengkuputeh says:

    Hehehe…
    Jomblo entu ndak buruk juga…

  3. Ardiansyah says:

    Jombblo itu kewajiban.

  4. Ardiansyah says:

    Jombblo itu kewajiban.
    wkwkwkwkwkwkwkwk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s